Arab Sebelum Islam

4 min read

Islam Sebelum Arab

Di mata orang Romawi kuno Arab Sebelum Islam, Arabia Felix—artinya “Arab yang beruntung” adalah tempat yang kaya dan eksotis, di batas Kekaisaran Romawi. Dupa dan rempah-rempah yang tumbuh di selatan semenanjung tentu saja merupakan komoditas yang berharga.

Namun jauh dari ujung dunia, Arab kuno akhir (mencakup negara-negara modern Bahrain, Yordania selatan, Kuwait, Oman, Qatar, Arab Saudi, Uni Emirat Arab, dan Yaman) adalah titik pusat antara Kekaisaran Bizantium dan Sasania. dan Kerajaan Aksum (ejaan Axum pada peta di bawah), dan posisi ini membantu membentuk sejarah dan budayanya.

Terlepas dari penggambaran penulis Romawi kuno tentang pengembara yang berkeliaran di padang pasir, kebanyakan orang di Jazirah Arab tinggal di pemukiman, baik kota kecil atau kota monumental. Wilayah itu tidak bersatu sebagai satu negara; melainkan ada banyak suku dan kerajaan Arab yang berbeda. Esai ini akan mensurvei beberapa budaya material dari kelompok-kelompok ini dari awal abad ke-1 M hingga masa hidup Muhammad di abad ke-6.

A. Arab Sebelum Islam

Jazirah Arab memiliki curah hujan yang rendah dan sedikit sungai, sehingga lokasi pemukiman sebagian ditentukan oleh akses air. Daerah yang paling padat penduduknya adalah wilayah Hijaz di barat dan Yaman di selatan.

1. Qaryat al-Faw: ibu kota Kerajaan Kinda

Pengecualian di Arabia tengah adalah Qaryat al-Faw, ibu kota Kerajaan Kinda. Itu adalah salah satu dari sedikit oasis di padang pasir, sehingga sebagian besar perjalanan darat melewati kota. Oleh karena itu, penduduknya memiliki akses ke barang-barang impor—beberapa dari jauh sampai Italia. Fragmen lukisan dinding di bawah ini adalah dari istana Qaryat al-Faw, sebuah bangunan berbenteng di tengah kota. Ini menunjukkan tamu di perjamuan berbaring di sofa dan makan dari mangkuk individu dengan cara Yunani-Romawi, menunjukkan bahwa ini adalah kebiasaan yang dimiliki oleh kelas atas Kindite.

2. Kerajaan Himyar

Lebih jauh ke selatan adalah wilayah Hadramaut, yang pada abad ke-4 M menjadi bagian dari Kerajaan Himyar.

Kota-kota oasis seperti Shabwa dan Timna telah ada di sini selama berabad-abad; lagi-lagi posisi mereka di sepanjang jalur perdagangan dupa membuat mereka kaya, dan istana Shabwa dihiasi dengan alabaster impor, gading, dan perunggu. Pembakar dupa yang ditunjukkan di bawah ini berasal dari era pra-Himyarit Timna. Bentuknya kubik dengan lekukan persegi panjang menyerupai arsitektur candi, dan mungkin juga digunakan dalam satu.

3. Pantai timur laut

Permukiman pesisir berkembang di timur laut Arabia pada tiga abad pertama M, berdagang melintasi Samudra Hindia. Barang-barang dari Levant, Irak, Iran, dan India telah digali di rumah-rumah dan kuburan dari Maleha. Patung pemakaman yang ditemukan di pulau Bahrain memadukan aspek beberapa budaya. Sosok-sosok itu mengenakan pakaian gaya Parthia, tetapi beberapa (seperti pria di sebelah kanan bawah) memiliki rambut yang dipotong pendek dengan gaya yang lebih Romawi.

Beberapa fragmen membawa prasasti Yunani, dan yang lainnya dalam bahasa Aram. Meskipun dimungkinkan untuk membedakan komponen dengan cara ini, poin yang lebih penting adalah kombinasinya—dari sudut pandang orang Bahrain abad ke-2 atau ke-3, mereka kemungkinan besar telah membentuk identitas yang koheren.

4. Kerajaan Nabatean

Kerajaan Nabatean meliputi Arabia barat laut dan Levant selatan dari abad ke-3 SM. hingga awal abad ke-2 M. Orang Nabatea mengendalikan perdagangan rempah-rempah dan dupa dari selatan lebih jauh, dan juga memproduksi bejana keramik khas yang dicat dengan bunga dan daun.

Ibukota mereka adalah Petra, terkenal dengan kuil-kuil besar dan makam-makamnya yang dipotong menjadi tebing batu pasir merah. Kota Nabatean lainnya adalah al-Hijr atau Madain Salih di Arab Saudi, dengan arsitektur potongan batu serupa.

5. Mekah

Mekah, tempat kelahiran Islam, adalah pemukiman yang lebih kecil daripada kebanyakan pemukiman yang disebutkan, karena tidak berada di jalur perdagangan utama. Namun, itu sudah menjadi tujuan ziarah, karena bangunan persegi yang dikenal sebagai Ka’bah adalah tempat pemujaan sejumlah dewa pra-Islam. Medina (Yathrib), tempat Muhammad memperoleh sebagian besar pendukung awalnya, adalah kota oasis yang lebih besar.

B. Diantara kerajaan

Di sebelah timur Arabia adalah Kekaisaran Parthia, digantikan pada abad ke-3 M oleh Sasania, sedangkan di utara dan barat laut adalah Kekaisaran Bizantium (sebelum itu Kekaisaran Romawi), di samping Kerajaan Aksum langsung ke Barat. Kerajaan dan suku Arab terlibat dengan kekuatan tetangga ini sebagai musuh, subjek, dan sekutu—dengan dampak pada budaya dari semua pihak. Terkadang, dari perspektif Arab, dampaknya negatif.

Banyak dari makam batu dan kuil Petra yang mengesankan dibangun pada abad sebelum situs itu dianeksasi oleh orang Romawi pada tahun 106 M, dan populasi serta kekayaannya menurun setelah ini karena rute perdagangan bergeser. Demikian pula, pemukiman perdagangan pesisir seperti Bahrain dan Maleha di timur laut Arabia kehilangan sumber pendapatan utama mereka dan ditinggalkan pada abad ke-3 M ketika Sasania memperoleh kendali yang lebih besar di Teluk Persia.

Ada juga keuntungan bernegosiasi dengan pasukan Bizantium dan Sasania. Pada abad ke-6 dan awal ke-7, kedua kerajaan ini terlibat dalam serangkaian perang. Beberapa kelompok Arab pra-Islam berperang atas nama kekuatan yang lebih besar—mendapatkan dukungan finansial dan militer sebagai imbalannya. Suku Ghassanid bersekutu dengan Bizantium, dan Lakhmid dengan Sasania.

Aliansi ini dapat diekspresikan dalam bentuk arsitektur. Dekat di luar gerbang kota Resafa di Suriah adalah sebuah aula (gedung al-Mundhir) yang dibangun untuk pemimpin Ghassanid al-Mundhir ibn al-Harith (562–83). Di dindingnya sebuah prasasti Yunani berbunyi “Keberuntungan Alamoundaros menang!”, menerjemahkan nama Arab penguasa ke dalam bentuk hellenized (Yunani). Ruang utama berbentuk seperti salib, membuatnya tampak seperti gereja Bizantium, dan mungkin sebenarnya adalah gereja sekaligus aula penonton; secara bersamaan merupakan struktur Bizantium dan Arab.

Abraha, penguasa Aksumite abad ke-6 di Yaman, adalah sekutu Bizantium lainnya. Kaisar di Konstantinopel (ibukota Kekaisaran Bizantium) dikatakan telah memberikan hadiah bahan bangunan mahal kepada Abraha seperti marmer dan mosaik kaca untuk menghiasi gereja-gerejanya di San’a.

C. Dewa dan batu

Praktik keagamaan yang tersebar luas di Arab, sejak milenium pertama SM, adalah pemujaan batu-batu pilihan. Batuan berbentuk yang disebut betil ditemukan di situs Nabataean di Petra dan Madain Salih, beberapa diukir dengan mata dan yang lainnya tanpa ciri. Penulis Muslim abad ke-9 al-Kalbi menggambarkan orang-orang yang mencari berkah dari batu-batu tinggi, meskipun ia bertujuan untuk menekankan “ketidaktahuan” paganisme, sehingga laporannya mungkin dilebih-lebihkan. Batu Hitam yang dipasang di sudut timur Ka’bah di Mekah juga dihormati pada periode pra-Islam.

Bentuk pengabdian umum lainnya termasuk pengorbanan hewan, dan ziarah ke tempat-tempat suci; Ka’bah adalah salah satu tempat suci ini. Hubul, dewa hujan dan perang, mungkin dipuja di sana, dan Muhammad dikatakan telah memindahkan patungnya dari kuil, bersama dengan lukisan dewa-dewa lainnya. Kata Allah, “Tuhan” dalam bahasa Arab, yang digunakan oleh Muslim dan Kristen berbahasa Arab untuk mengartikan dewa monoteistik, adalah nama dewa pra-Islam lainnya, yang juga disembah di Mekah. Dewa utama di selatan adalah dewi matahari Syams, dewa bulan Almaqah, dan Attar, yang terkait dengan Venus. Dhushara disembah oleh orang Nabatean, dan Ruda di daerah lain di Arabia utara, sementara Allat disembah di seluruh semenanjung.

Di Arab kuno akhir, Yudaisme, Kristen, dan pada tingkat lebih rendah Zoroastrianisme hidup berdampingan dan bersaing dengan dewa-dewa pagan ini. Pada periode pra-Islam langsung dan sampai abad ke-9, ada komunitas Kristen di sepanjang pantai Teluk Persia. Para penguasa Himyarite Yaman adalah Yahudi dan saingan Aksumite mereka adalah Kristen, dan orang-orang dari kedua agama tinggal di sana. Yudaisme juga populer di wilayah Hijaz barat, khususnya di sekitar Madinah, menyediakan beberapa mualaf awal Islam.

Warisan

Beberapa monumen Arab kuno dan Antik Akhir dikenang dengan baik hingga periode Islam. Gereja-gereja Kristen Yaman yang didekorasi dengan indah dideskripsikan dengan istilah yang cemerlang oleh penulis abad ke-12, lama setelah bangunan itu sendiri tidak digunakan. Beberapa situs mengumpulkan asosiasi baru, misalnya makam batu al-Hijr yang diyakini sebagai rumah suku yang dihukum oleh Tuhan karena kekafiran. Lainnya, paling jelas Ka’bah, menjadi elemen penting dari budaya Islam.

Bentuk-bentuk budaya lain lagi-lagi tidak meninggalkan jejak material, tetapi sama-sama berpengaruh. Ada tradisi puisi dan astronomi Arab yang canggih—kadang-kadang digabungkan untuk menyampaikan pengetahuan astronomis dalam bentuk puisi—yang menginspirasi seniman dan cendekiawan Islam di kemudian hari.

Salah satu ciri Arab pra-Islam adalah kombinasi budaya, bahasa, dan tradisi artistik. Seni Islam awal dikenal dengan campuran gaya dan motif asal-usul yang berbeda, dan sebagian hal ini dapat dipahami sebagai warisan asal-usul Arab.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.