Eleanor dari Aquitaine Dalam Perang Salib Kedua

4 min read

Dalam kebanyak Fiksi sejarah populer, salah satu tokoh yang sering dibahas pada perang salib adalah Eleanor dari Aquitaine. Eleanor dan Pernikahannya dianggap sebagai salah satu penentu arah sejarah Perang Salib II. Dalam banyak kisah, Eleanor lebih diceritakan sebagai kambing hitam atas jatuhnya kesalahan Yerusalem.

Pada tahun 1144, daerah tentara salib Edessa dikuasai oleh atabeg Mosul, Zengi. Berita itu mengejutkan Eropa Barat dan Paus Eugenius III menyerukan perang salib baru. St. Bernard dari Clairvaux dengan antusias menerima panggilan itu, dan (atas permintaan paus) mengkhotbahkan perang salib jauh dan luas, termasuk pada hari Minggu Paskah di Vezelay, Burgundy. Di sini Raja Louis VII dari Prancis berlutut di depan kepala biara dan membawa salib ke sorakan gemuruh dari pengikut dan rakyatnya. Ketika dia selesai, ratunya, Eleanor dari Aquitaine, berlutut di sampingnya dan juga memikul salib.

Eleanor melakukannya sebagai Duchess of Aquitaine dan Countess of Poitou – bukan sebagai Ratu Prancis. Pentingnya sikapnya adalah untuk mengumpulkan dukungan di antara para baron dan bangsawan yang berutang penghormatan padanya, tetapi bukan Louis dari Prancis. Namun, teladan Eleanor menginspirasi banyak wanita bangsawan lainnya untuk mengambil salib juga.

Ketika tentara salib Raja Louis berangkat pada perang salib mereka, diperkirakan 100.000 orang Prancis termasuk sejumlah wanita yang tidak disebutkan namanya – atau “amazon” seperti beberapa orang suka memanggil mereka – bertekad untuk mengambil bagian dalam perang salib itu sendiri. Jauh dari “pelayan” Eleanor, kebanyakan dari wanita ini adalah istri tentara salib yang mulia, cukup kaya untuk membeli kuda dan baju besi, karena menurut penulis sejarah Yunani yang menulis sekitar lima puluh tahun setelah peristiwa itu, mereka berkuda dan mengenakan baju besi. Mereka juga ditemani oleh pelayan dan banyak barang bawaan.

Tahap pertama dari perang salib ini berjalan dengan sangat baik, dengan tentara membuat kemajuan yang baik. Meskipun laporan berbeda tentang sejauh mana Louis mampu mencegah penjarahan dan penyalahgunaan penduduk sipil di sepanjang rute, jelas bahwa niat Prancis adalah untuk membayar perbekalan dan membiarkan penduduk Kristen dalam damai. Sayangnya, mereka didahului oleh tentara salib Jerman di bawah Kaisar Romawi Suci Conrad III yang berperilaku cukup buruk sehingga Prancis menemukan banyak kota tertutup bagi mereka, dan harga barang selangit.

Namun demikian, mereka mencapai Konstantinopel dalam urutan yang relatif baik, dan sementara tentara biasa berkemah di luar tembok, para bangsawan, termasuk Eleanor dan wanita-wanitanya, diperkenalkan dengan kemewahan dan kemegahan Ratu Kota dalam dongeng. Mereka ditempatkan di istana-istana yang belum pernah mereka lihat sebelumnya, berpesta dan dihibur.

Berita bahwa Kaisar Bizantium baru saja menyelesaikan gencatan senjata 12 tahun dengan Turki, bagaimanapun, menimbulkan keraguan serius atas keandalannya. Ketidakpercayaan orang Yunani hanya meningkat ketika Kaisar Bizantium mencoba membuat Louis bersumpah untuk menyerahkan wilayah mana pun yang ditaklukkan pasukannya kepada Kaisar. Louis mengira dia datang untuk melawan Turki dan memulihkan kekuasaan Kristen – bukan memperluas perbatasan Kekaisaran Bizantium. Namun demikian, Louis menolak panggilan oleh beberapa penasihatnya untuk menangkap Konstantinopel dan menggulingkan kaisar Yunani. Sebaliknya ia berangkat ke Yerusalem bertekad untuk memenuhi sumpah perang salib – dan berkonsultasi dengan Raja Yerusalem tentang tindakan lebih lanjut.

Tentara salib Prancis maju di sepanjang rute pantai selatan dengan kecepatan santai sampai pada akhir Oktober mereka bertemu dengan pembelot dari perang salib Jerman, yang melaporkan bahwa Turki telah memusnahkan Jerman dan sekarang menunggu Prancis. Beberapa hari kemudian, Prancis mengejar apa yang tersisa dari Jerman, termasuk Kaisar Conrad, yang menderita luka di kepala. Pasukan salib Louis dan Conrad bersama-sama mengikuti pantai Mediterania, akhirnya mencapai Efesus pada waktunya untuk Natal. Di sini, bagaimanapun, Conrad memutuskan dia terlalu sakit untuk melanjutkan, jadi dia dan bangsawannya mengambil kapal kembali ke Konstantinopel, sementara apa yang tersisa dari prajurit berjalan dengan pasukan Louis.

Tidak lama setelah Kaisar Jerman pergi, kemalangan melanda Prancis. Hujan deras yang berlangsung selama empat hari menghanyutkan tenda, perbekalan, dan banyak pria serta kuda. Setelah bencana ini, Louis memilih untuk menyerang pedalaman melintasi pegunungan, meskipun tidak ada pemandu, dalam upaya untuk mencapai Antiokhia sesegera mungkin. Rute ini, bagaimanapun, tidak hanya melalui medan yang kasar dan di sepanjang jalan yang buruk, tetapi juga mengambil Prancis di mana mereka terus-menerus diganggu oleh perampok Turki. Sekarang, paling lambat, “kegayalan dan kemewahan” Eleanor dan tentara salibnya (atau amazon) “semuanya ternoda dengan hujan berbaris di medan yang menyakitkan.”

Namun, bencana tidak menimpa mereka sampai pertengahan Januari, ketika dua bangsawan Poitevin yang memimpin van mengambil tindakan independen yang fatal. Mereka telah diperintahkan untuk mendirikan kemah bagi pasukan utama di tempat tertentu, dan Eleanor dikirim bersama mereka. (Sepanjang perang salib, Raja Louis mempertahankan pemisahan dari Eleanor agar tidak tergoda untuk melanggar sumpah kesuciannya selama perang salib.) Namun, ketika pasukan utama mencapai kamp yang ditentukan, mereka mendapati tempat itu kosong.

Pelopor Poitevins bersama sang Ratu telah memutuskan untuk pindah ke tempat yang lebih menarik di lembah. Pasukan yang kelelahan di belakang, termasuk Raja dengan kereta bagasi Eleanor, tidak mungkin mengejar dan ketika kegelapan turun, celah besar terbuka di antara pasukan Kristen. Turki dengan cepat memanfaatkan situasi. Mereka menyerang pasukan utama, membunuh kuda Louis di bawahnya dan sekitar 7.000 tentara salib sebelum kegelapan turun, mengakhiri pembantaian. Banyak tentara menyalahkan Eleanor, karena pengikutnyalah yang meninggalkan pasukan utama Prancis dalam kesulitan.

Setelah bencana ini, Prancis kembali ke pantai, sekarang bertekad untuk melanjutkan perang salib dengan kapal. Namun, mereka tidak memiliki persediaan, dan segera makan kuda mereka sebelum apa yang tersisa dari pasukan Louis akhirnya mencapai Antalia pada tanggal 20 Januari 1148. Di sini mereka menemukan bahwa tidak mungkin menemukan kapal yang cukup untuk seluruh pasukan dengan harga yang ditentukan oleh Raja Louis. bersedia untuk membayar. Wabah pecah di kamp tentara salib, menghancurkan kekuatan yang sudah di ambang kelaparan. Di persimpangan ini, Raja Louis VII (jangan dikelirukan dengan senama dan calon santonya, Louis IX) meninggalkan pasukannya dan membawa kapal bersama istri dan bangsawannya ke Antiokhia. Ditinggalkan oleh raja mereka, sekitar 3000 tentara salib Prancis dikatakan telah masuk Islam dengan imbalan nyawa dan makanan mereka.

Louis dan Eleanor, sementara itu, tiba di Antiokhia. Antiokhia adalah kota bertembok yang megah, yang pernah menjadi salah satu yang terkaya di Kekaisaran Romawi. Pada saat itu dihuni oleh populasi campuran Kristen Yunani dan Armenia yang diperintah oleh elit Kristen Latin, dipimpin oleh Raymond dari Poitiers, adik dari ayah Eleanor, William Duke of Aquitaine. Bahasa istana di Antiokhia adalah langue d’oc milik Eleanor sendiri, dan adat istiadatnya juga bahasa Languedoc. Dalam waktu yang sangat singkat, Eleanor dan pamannya mengembangkan hubungan sedemikian rupa sehingga raja menjadi cemburu dan kemudian curiga. Para penulis sejarah ulama bersatu dalam mengutuk Eleanor karena melupakan “martabat kerajaan” – dan sumpah pernikahannya.

Situasi diperparah oleh fakta bahwa Raymond dari Antiokhia mengira tentara salib telah datang untuk memulihkan kendali Kristen atas wilayah Edessa – dan dengan demikian mengamankan sayap timurnya. Louis, di sisi lain, mengira dia datang untuk berziarah ke Yerusalem dan bersikeras untuk melanjutkan ke Kota Suci, daripada mengikuti nasihat militer Pangeran Antiokhia. Di persimpangan ini, dengan Louis yang sudah cemburu pada hubungan dekat Eleanor (seksual atau tidak) dengan Pangeran Raymond, dia mengumumkan bahwa dia – dan semua pengikutnya – akan tetap di Antiokhia, apakah suaminya melanjutkan ke Yerusalem atau tidak. Karena pengikutnya merupakan bagian terbesar dari apa yang tersisa dari pasukan Prancis, ini adalah hak veto yang efektif. Louis mengancam akan menggunakan kekuatan untuk membuatnya ikut dengannya sebagaimana haknya sebagai suaminya. Eleanor menjawab bahwa pernikahan mereka tidak sah karena mereka terkait dalam derajat terlarang dan menuntut pembatalan. Louis menanggapi dengan menyuruhnya ditangkap di tengah malam dan dibawa pergi dari Antiokhia dengan paksa.

Meskipun Eleanor kemudian menghabiskan beberapa bulan di Yerusalem sementara perang salib suaminya mencapai bencana terakhir yang memalukan di luar Damaskus, tidak ada yang tercatat tentang kegiatannya. Pengaruhnya pada Louis dan perannya dalam perang salib telah berakhir. Selain itu, meskipun ada upaya untuk memperbaiki pernikahan, setelah mereka kembali ke Prancis, kelahiran putri kedua membuat perceraian menjadi prioritas dinasti, membuka jalan bagi Eleanor untuk menikahi Henry dari Anjou, calon Raja Henry II dari Inggris. (Sungguh, fiksi tidak lebih baik dari fakta seperti ini!)

Ada banyak biografi Eleanor, saya pribadi mengandalkan Eleanor of Aquitaine karya Alison Weir: By the Wrath of God, Queen of England, (London, Pimlico, 1999), dan Eleanor of Aquitaine and the Four Kings karya Amy Kelly, (Cambridge, Mass , Harvard University Press, 1950).

Eleanor sezaman dengan Balian d’Ibelin, meskipun dia akan berada di Yerusalem sebelum kelahirannya. Putranya, Richard si Hati Singa, dan Balian bertempur bersama melawan Saladin dalam Perang Salib Ketiga. Hubungan dan upaya bersama mereka yang awalnya bermusuhan dijelaskan dalam buku ketiga dari seri Balian saya, Utusan Yerusalem.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.