Mengapa Banyak Cewek Pakai Baju Seksi yang Mau Joget Joget Vulgar di Tik Tok Dan Istagram

1 min read

Konten joget joget di Tik Tok cewek Hijab ketat

Dzargon – Mungkin kita sudah sama-sama tau yah, Invasi Tik Tok dan Instagram di sendi kehidupan sosial Netizen Indonesia sudah sangat kuat berpengaruh. Sangkin kuatnya kita sudah semakin sering lihat cewek-cewek labil joget-joget di pinggir jalan untuk konten TIK TOK mereka.

Tapi dari sekian banyak aktivitas life dan video di TIK TOK dan Instagram sepertinya akan selalu ada cewek-cewek seksi yang pakainnya super ketat, mulai dari baju kaos, Hot Pant sampai ada yang nyeplak sambil joget-joget. Jogetnya pun bukan joget sembarangan, mulai dari yang semi meliuk-liuk kayak ular pengen kawin sampai yang memang memprovokasi pria.

Cewek IGo Jilat Eksrim baju kaos putih ketat dan seksi

Konten Joget-Joget dan Uang

Lantas mengapa ada banyak cewek-cewek yang rela pamer kemolekan tubuh mereka yang aduahi dengan baju super seksi sambil joget-joget?

Jawabnya sih sederhana, dimana ada gula di sana akan ada semut, sekalipun sang semut tau di asan mungkin saja ada bahaya yang memantau. Selalu ada perngorbanan yang harus diberikan.

Demikian halnya dengan Tik Tok dan Instagram. Yah ada hadiah yang siap menanti bagi setiap konten yang memiliki banyak penonton. Keuntungan yah bisa dapat duit tanpa capel-capek mikir, cukup beli yang agak kekecilan, Joget-joget dengan lagu yang sedang trend terus jadi duit deh. Mau Joget-Joget di kamar saja sudah cukup.

Sudah bukan rahasia lagi jika konten-konten yang menjual tubuh wanita seksi dna provokatif selalu menjadi ceruk pasar yang peminatnya sangat tinggi. Konten seperti ini selalu jadi konten yang disaksikan banyak orang sehingag sangat mudah menggaet penggemar dan pengikut.

Mudah mendapatkan pengikut dan mendapatkan banyak folower adalah pondasi yang baik dalam membangun akun.

Cewek hijab manis Seragam SMA Seksi dan Menggoda

Mengapa demikian?

Seperti sudah menjadi hukum alam jika tubuh wanita akan menarik bagi pria jelalatan dan wanita lain berbeda dengan konten lain. Lihat saja di pameran Oli dan Mobil yang notabene jelas-jelas produk untuk lelaki malah pakai SPG wanita yang seksinya bukan main.

Kalau permintaan banyak tentu saja penyedia jasa akan berlomba-lomba ke sana untuk membuat konten. Coba saja misalnya dah capek capek putusin urat malu sambil joget-joget tapi gak dapat duit, pasti gak ada yang mau.

Sebut saja misalnya Tik Tok, Akun-akun yang memiliki fnas dan penonton live streaming yang banyak bakalan di konversi ke uang. Kebetualn mereka cewek, body seksi dan urat malu sudah rada korslet, jadi deh joget-joget aja pakai baju seksi. Kalau ramai pasti bakalan dapat banyak duit.

Sebenarnya di Tik Tok juga ada banyak konten menarik selain cewek-cewek seksi joget tapi konent seperti itu kebutuh khusus jadi orang hanya menonton pas lagi butuh saja. Masalahnya adalah konten edukasi spesifik di Tik Tok itu kan sulit buat di traking. Misalnya kita lagi butuh cara memasak Ketupat tapi pas bukan momennya, jadinya bakana sulit ketemu konten tersebut. Lebih mudah cari YouTube.

Tanttop ketat dan seksi manis

Terus kenapa di YouTube tidak seperti itu?

Yah di YouTube konten-konten seksi juga tetap ada kok tapi tidak masih, sebut saja Kime HIme sudah lumaya Vulgar kok di YouTube. Hanya saja Algoritma YouTube itu berbeda dengan Tik Tok dan Isntagram. Di YouTube pengiklan hanya maun iklan mereka tayang pada konten-konten berbobot. Jadinya konten yang cuman jualan badan tidak begitu menghasilkan uang sekalipun penontonya banyak.

Jadi dari sini sudah beda.

Kalau YouTUbe mengutamakan Kualitas sedangkan di Tik Tok dan Isnta Live lebih mengutamakan kuantitas.

Itu ada sih sebenarnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *